Diego Abatantuono

akhir film kultus baru yang belum diedit oleh Pupi Avati

Dari saat kami mulai memikirkan potongan-potongan untuk ditulis untuk liburan Natal di kantor redaksi, pikiran kami semua yang menjadi bagian darinya menyatu pada film terindah yang pernah dibuat di poker di Italia, hadiah Natal.

Karya yang ditulis dan disutradarai oleh salah satu jenius sinema Italia, Pupi Avati, harus dibaca dengan interpretasi yang berbeda, yang ingin saya sebutkan secara singkat, sebelum terjun ke topik sebenarnya yang ingin saya bahas.

Kunci untuk membaca hadiah Natal

Interpretasi pertama dan paling langsung yang ingin kami berikan pada film ini adalah yang mengacu pada permainan poker sederhana yang kami selenggarakan untuk perayaan akhir tahun.

Teman lama yang bertemu, mungkin tidak tepat pada malam tanggal 24 Desember seperti di film, dengan niat yang jelas untuk bertemu lagi dan menghabiskan beberapa jam bersama, tanpa harus menghormati makna Natal yang murni religius. Jelas merupakan interpretasi bahwa mereka yang tidak memiliki niat untuk pergi jauh ke kedalaman suka memberi, untuk menghindari bentuk pemikiran dan penalaran yang, sayangnya, saat ini, semakin menghilang secara bertahap dan yang, jelas, membutuhkan usaha.

Tapi Pupi Avati adalah salah satu manipulator terbaik dari patina kedangkalan yang mampu menyembunyikan sesuatu secara signifikan dan, dalam hal ini secara dramatis, kurang sederhana.

Bukan kebetulan bahwa permainan poker digunakan sebagai paradigma penipuan yang paling tepat.

hadiah NatalSebuah adegan dari Revenge Christmas, sekuel dari Christmas Present

Empat teman lama yang bertemu untuk bermain malam, ditambah satu lagi, Avvocato Santelia, diperankan oleh Carlo Delle Piane, Coppa Volpi untuk penampilannya yang luar biasa, roda kelima dan pecundang palsu di meja, serta penipu yang sempurna dan halus.

Sifat yang menjembatani kesenjangan antara mereka yang menipu dan mereka yang tertipu adalah Ugo, Gianni Cavina, yang berhutang moral kepada protagonis sebenarnya dari film tersebut, Franco, Diego Abatantuono, terkait dengan satu-satunya wanita yang dicintai Franco di masa lalunya , Martina .

Rasa ingin tahu kecil yang tidak semua orang tahu: peran Franco yang kemudian diberikan kepada Abatantuono awalnya ditawarkan kepada Lino Banfi.

Semua peserta dalam permainan, kecuali Stefano yang menyembunyikan kecenderungan homoseksual dari semua orang yang diketahui teman-temannya dan yang merupakan karakter yang paling tidak mencolok, memiliki masalah uang, dalam periode di mana sikap berdasarkan hedonisme dan pencarian spasmodik konsekuen untuk kesenangan pribadi seseorang.

Penipuan, kesulitan keuangan, perjudian, dan kehancuran keluarga, oleh karena itu, yang mengarah pada pengkhianatan yang kesekian kalinya dari salah satu teman Franco, menyadari segalanya hanya setelah kehilangan semua harta miliknya pada akhir empat jam poker Italia.

Tangan terakhir di dunia paralel

Apa yang baru saja Anda baca adalah kata-kata yang harus segera dipahami oleh pemain poker lama dan mungkin telah membuatnya sendiri pada saat kredit bergulir.

Tapi apa yang akan berubah dalam konteks jenis ini jika akhiran yang berbeda telah dipilih?

Mari kita coba sejenak membayangkan bahwa Franco telah memutuskan untuk tidak mengucapkan kalimat yang akan menghancurkannya “baiklah, saya melihat 250 juta Anda”, mendengarkan nasihat Lele, satu-satunya di meja yang sangat peduli dengan nasib temannya. , “Frank, ayo pergi”.

Sementara itu, konsekuensi paling langsung adalah tidak menyia-nyiakan warisan yang dibangun berkat aktivitas kewirausahaannya yang mulai tersendat, mengingat bioskop yang dimilikinya di pusat kota Milan saat itu tidak berjalan dengan baik.

Kedua, itu akan merusak rencana Ugo, bersekongkol dengan pengacara Santelia dan dalam kondisi ekonomi yang buruk, serta keluarga. Franco akan keluar dari permainan secara teknis “bahkan”, tetapi penipuan karakter yang dimainkan oleh Carlo Delle Piane licik dan pada saat yang sama brilian.

Itu bergantung pada kebanggaan Franco yang, seperti yang disajikan Avati, adalah pemain yang ahli dan lihai dan satu-satunya, di antara yang hadir, mampu mengalahkan Avvocato, berkat situasi ekonominya, jauh lebih makmur daripada lawan-lawannya.

Ungkapan provokatif yang membuat Franco kehilangan kendi adalah rangkaian kata yang kita penggemar poker tahu seperti sajak anak-anak: “Satu-satunya hal yang saya minta adalah Anda tidak akan pernah tahu dengan poin mana saya menantang Anda untuk bermain 250 juta, adalah satu-satunya syarat yang telah saya tetapkan dan menurut saya detail yang dapat diabaikan“.

Jiwa manusia sering tertipu oleh detail yang mengaburkan apa yang sebenarnya penting, kalimat seperti ini yang berujung pada kerugian 250 juta, seperti halnya hidup ketika kita kehilangan nilai-nilai penting dari kehidupan kita sehari-hari.

Pilih pemain yang mana.

Author: Robert Wilson