Davide Suriano vs Nicola Angelini

Apa yang terjadi antara Davide Suriano dan Nicola Angelini di WSOP ME

Dalam laporan harian kami tentang Acara Utama WSOPE 2022 yang berlangsung di Rozvadov, kami menyebutkan tangan di mana Davide Suriano dan Nicola Angelini tersingkir. Kami membicarakannya secara luas sekarang, karena titik itu menyebabkan banyak pembicaraan dan sebenarnya itu adalah tangan “bom”.

Davide Suriano vs Nicola Angelini vs Vladas Tamauskas: bagaimana perkembangan megapot

Nicola Angelini datang membantu kami, salah satu dari dua blues tersingkir yang menceritakan tentang tangan di profil Facebooknya, juga menambahkan alasan yang membuatnya membuat pilihan tersebut.

Situasi awal

Kita berada di jalur level 18, 8.000/16.000 bb sebelum 16.000. Acara Utama WSOPE € 10.350 memiliki kurang dari 90 pemain yang tersisa dari 763, semuanya sudah menghasilkan uang. Tiga orang Italia duduk di meja: Nicola Angelini di kursi 1, Gennaro Nevano di kursi 5 dan Davide Suriano di kursi 9.

Tangan

Di kursi 2 duduk Vladas Tamauskas dari Lituania dengan pembukaan di 32.000, dengan tumpukan sekitar 1,5 juta di belakangnya dan karenanya lebih dari 90 tirai besar. Ada lipatan umum untuk Davide Suriano, yang berada di blind kecil dengan tumpukan yang hampir sama dengan orang Lituania dan menelepon 32.000. Lantai lolos ke Nicola Angelini, yang memiliki total sekitar 1 juta, oleh karena itu hanya lebih dari 60bb, dan memutuskan untuk menekan 150.000. Tamauska menelepon, sementara Suriano memutuskan sudah waktunya untuk mengirim semuanya. Angelini pada titik ini meminta semua uangnya, dan juga memainkan Tamauskas untuk pertarungan luar biasa ini:

Angelini jj Tamauskas dan Syria qq

Papan mengalir 2 2 8 6 5 tanpa kartu yang berguna keluar untuk salah satu dari dua blues, yang dengan demikian dihilangkan secara sensasional. Tamauska malah bersukacita, tiba-tiba menjadi chipleader fantasi turnamen, dengan setumpuk 4,3 juta yang, pada saat itu, setara dengan kurang dari 270 tirai besar!

Penjelasan Nicola Angelini

Kami saat ini tidak memiliki pendapat Davide Suriano, tetapi ada cerita yang diterbitkan oleh Johan “yoh-viral” Guilbert, yang berada di meja yang sama di kursi nomor 3. Di sini kita melihat Angelini mengkritik flat QQ Suriano, yang dia bela sendiri dengan membalas sesuatu seperti “Bro, jika dia tidak memiliki kartu as kamu memukul dan aku mengalahkanmu”.

Beberapa jam kemudian, Angelini merasa perlu menjelaskan apa yang terjadi di Facebook. “Seekor ikan Davide Zizinho Suriano dari SB FLAT hanya dengan 1,5M saya dari bb memainkan 1M pin JJ dan memutuskan untuk melipatgandakan taruhan 150rb…. Utg tanka dan flatta dan sb tidak ada yang tahu kenapa (kamu dengar ALLIN) saya tanya Allin? Ya ok … Saya memutuskan untuk bermain karena menurut saya kisaran flat / back shove adalah 99/1010 QQ AKs AKo, tiga yang terakhir terdaftar tanpa mengetahui alasan non-tribet preflop … setelah mengatakan bahwa saya juga mendengar jepret dari utg dan saya mengerti bahwa telur dadar itu sudah selesai… praktis saya mendapati diri saya berada di tengah-tengah tempat yang sakit karena sb memutuskan untuk tidak triplet…. Show down QQ sb JJ i AA utg…. Thanx dan pemain keluar!

Mungkinkah itu berjalan berbeda?

Begitu banyak permainan lembut di antara orang Italia, bisa dikatakan. Di luar kesimpulan pahit untuk keduanya, iklan ini mengungkapkan banyak hal tentang seberapa kuat pemain benar-benar tidak melihat kebangsaan atau “kerja tim” ketika tujuan penting seperti Acara Utama WSOPE dipertaruhkan.

Karena itu, Angelini mengklaim bahwa jika Suriano membatasi dirinya pada panggilan datar, dia akan menyelamatkan dirinya sendiri dan keduanya akan kehilangan beberapa koin. Itu masih harus dilihat juga, mengingat kegagalan bayi. Namun, “Nicoange” mengakui kesalahan karena berpikir sedikit sebelum menelepon, tidak cukup mempertimbangkan hipotesis yang dijebak Tamauskas. Namun, pemain dari Romagna menjelaskan secara mendetail, dan mengungkapkan bahwa dia telah menghubungkan orang Lithuania itu dengan jarak yang cukup luas dari tekanannya, yang juga dapat mencakup KQ, AQ, AQo, TT, 99, 88 dan 77. Oleh karena itu, menurut baginya, menjebak dengan kartu as sama sekali tidak terlihat jelas tetapi disamarkan dengan baik.

Apakah kisah Suriano-Angelini merupakan elemen penting?

Juga di Facebook, orang Italia ketiga di meja, Gennaro Nevano, menunjukkan bahwa kedua rekan senegaranya telah saling menggoda beberapa kali. Sejarah hipotetis antara reg Italia ini dapat diperhatikan oleh Tamauskas, mungkin mengarahkannya untuk memasang jebakan yang pada saat itu memiliki peluang lebih baik untuk menemukan skenario yang menguntungkan.

Namun, ini tetap merupakan tempat yang rumit, di mana setiap orang dapat membentuk pendapatnya sendiri. Dan Anda, bagaimana menurut Anda?

Author: Robert Wilson