Maria Konnikova Courtesy Katerina Lukina & Pokernews Homepage

Apakah Anda seorang korban dalam poker? Anda membuat ramalan yang menjadi kenyataan terlepas dari Anda

Lakukan untuk korban dalam poker. Memutar dan membuka web untuk mencari bagian yang bagus dan di atas semua yang menarik, yang dapat membantu saya menyalakan bola lampu di otak yang menerangi topik yang ditangani dengan cara yang cerdas dan tidak sepele, perhatian saya tertarik oleh beberapa saran yang Maria Konnikova, mencurahkan salah satu buku terlarisnya, “The Biggest Bluff”.

Penulis serba guna

Kami telah berbicara tentang penulis Rusia pada beberapa kesempatan, dari rilis karyanya, hingga hubungan dengan mentornya Erik Seidel, melalui artikelnya yang diproduksi untuk New York Times yang bergengsi.

Buku yang dimaksud, bagaimanapun, adalah buku yang paling dekat dengan disiplin yang paling menarik bagi kita, bahkan jika pekerjaan itu berhubungan dengan topik lain yang melintasi semacam paralel antara poker dan kehidupan nyata.

Beberapa kombinasi ini tampaknya muncul dari pemikiran Konnikova dengan sengaja.

Singkirkan egomu

Perlombaan untuk siapa pun yang memilikinya lebih lama tampaknya akan menjadi contoh ideal dalam kompetisi yang diadakan di sekitar meja poker.

Tak perlu dikatakan bahwa terutama akhir-akhir ini, dalam periode di mana rentang tradisional telah dilarang selamanya, perlombaan untuk menjadi laki-laki alfa di meja tampaknya salah satu aspek yang paling menarik dan sekaligus merusak. Sama seperti di kehidupan nyata.

Terlalu banyak cinta untuk ego seseorang dalam permainan ini mengarah pada penghancuran diri, karena menumpulkan kemampuan untuk membuat keputusan yang tepat dan dalam jangka panjang akan membawa kita lebih dekat ke kerugian total uang kita.

Sama seperti dalam kehidupan nyata, ego kita sendiri akan menghancurkan kita dan hal yang paling sulit adalah kembali ke masa lalu untuk memulai dari awal. Pemain yang baik memiliki kemampuan untuk menunggu momennya dan mendapatkan hasil maksimal darinya dalam hal dividen.

Menghilangkan mitologi di mana kita sering dituntun untuk mengikat lawan kita yang tampaknya tak terkalahkan, adalah langkah pertama menuju kesadaran untuk bisa mengalahkan mereka hanya dengan “bermain lebih baik dari mereka”.

Jared Tendler sendiri, pelatih Konnikova lainnya, menjelaskannya: “Semua orang beruntung di beberapa titik. Tapi saat itu mereka rentan, mereka masih memiliki kelemahan. Kita semua manusia dulu, baru pemain”

Hindari menjadi korban poker

Menjadi korban dalam poker berarti menggali lubang sendiri, bahkan sebelum kehilangan banyak uang, atau, dalam jangka pendek, tersingkir dari turnamen.

Saat kita menyalahkan nasib buruk, seolah-olah, kata Seidel sendiri: “kita membuang sampah di halaman tetangga, tetapi kita tidak menyelesaikan masalah kita”.

Mekanisme ini sering berubah menjadi dinamika baru yang bahkan lebih berbahaya, yang membuat kita tidak ingin melihat involusi dan, di atas segalanya, kebocoran yang, sebaliknya, harus kita singkirkan sesegera mungkin.

Ini juga terjadi dalam sesi turnamen atau permainan uang yang kita hadapi saat ini: hal itu mengelilingi kita, mengaburkan kemampuan kita untuk membuat keputusan terbaik dan, di atas segalanya, membawa kita sangat jauh dari memainkan A-Game terbaik kita.

Mengingat semua yang telah Anda baca sejauh ini, mari kita tutup kutipan dari Maria Konnikova, “Ketika Anda suka bermain sebagai korban poker, Anda tidak membuka mata terhadap kemungkinan di sekitar Anda dan peluang Anda secara alami menyempit, jadi Anda menciptakan ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya, dalam poker seperti dalam kehidupan “.

Situs web: Maria Konnikova Atas perkenan Katerina Lukina & Beranda Pokernews

Author: Robert Wilson